Pages

Thursday, April 26, 2012

Bio Ever - Saya Telah Mencubanya

Botol besar rm220.00 / botol kecil rm50.00
Kerana saya telah mencuba dan merasai keberkesanannya, maka dengan yakin saya menulis di sini.  Seperti yang selalu kita lihat iklan di TV krim kecantikan berteknoloji nano.  Begitu juga krim Bio-ever ini. tetapi bukan saja untuk kecantikan tetapi juga untuk kesihatan dalaman.  Dengan hanya menyapu pada punca tertentu (7 tempat punca nadi) di tubuh badan, waktu pagi dan malam.  Setelah seminggu menggunakan, penyakit utama saya iaitu sakit di lulut telah berkurangan, sebelum ini setiap hari saya menaiki tangga untuk ke pejabat saya di tingkat atas, tangan saya mesti berpegang pada sisi pemegang tangga, kini saya boleh naik tanpa memegang pada sisi pemegang tangga. Teman teman pula melihat perbezaan kulit wajah semakin halus dan cerah.  Setiap orang mungkin berbeza dengan tindakbalas rawatan ini, mungkin ada yang  merasai kesan dalam waktu singkat, mungkin ada juga dalam sebulan, seminggu  dan ada juga dalam sehari.  Untuk rawatan kontur wajah kesannya dapat dilihat dalam masa sepuluh minit setelah menyapu krim ini. Menggunakan krim ini juga disertai dengan doa yang akan diberitahu bila anda membeli krim ini dan juga cara pemakaiannya. Kadang kala kita merasakan agak mahal, takut untuk mencuba dan rasa rugi untuk membeli. Sekiranya harga murah kita tidak teragak untuk membeli, setelah ubat tidak memberi kesan mungkin kurang terasa rugi sebab harganya murah tetapi kenyataanya kita tidak bijak bak kata pepatah " alah membeli, menang memakai ".  Biar kita membeli dengan harga yang kita rasa sedikit mahal tapi manfaatnya amat berguna dan berkesan pada kesihatan yang berpanjangan. Sedangkan kita sanggup ke klinik swasta dengan membayar kos ubat yang juga mahal. Bukan sekali, kekadang berulang kali ke klinik, di rumah pula siap sapu minyak angin, minyak panas pada kaki dan lutut, adalah lega tapi sementara je. Ubatan yang dimakan akan ada kesan sampingan, menjejaskan buah pinggang dan bermacam lagi.  Sedangkan krim ini hanya untuk disapu pada luar tubuh, tiada kesan sampingan. Krim berteknologi nano ini bertindak dan meresap jauh mengikut sarap nadi. Jika anda telah mencuba dan mengalami kesan yang menggalakkan, anda tidak akan menyesal dan ingin membeli botol yang besar . Krim ini bertindak ke dalam saraf yang mana akan melancarkan perjalanan darah.  Dari testimonial orang yang telah menggunakan lebih awal dari saya, krim ini dapat mencetuskan rawatan dalaman, iaitu penyakit resdung, stroke, darah tinggi, kencing manis, kanser. Dari  testimonial orang yang berjerawat pula, dalam seminggu jerawatnya berkurangan dan seterusnya wajah bersih dan licin.  Anda boleh membaca pengalaman orang-orang yang telah menggunakan krim bio-ever ini   dengan melayari carian "Bio-Ever' di internet. Setelah menggunakan krim ini secara teratur (pagi dan malam) perjalanan darah akan lancar yang mana toksid dalam tubuh dapat disingkirkan melalui pembuangan air besar/kecil dan perpeluhan.

Bio-ever menggunakan sistem bio-teknologi untuk menghantar kebaikan rumusan aktif bersaiz nano secara terus ke dalam darah melalui penggunaan luaran pada kulit.  Rumusan aktif Bio-Ever seperti pegaga, Kacang Soya dan Resveratrol dirumus ke dalam liposom (sfera lipid yang kecil dan kosong) dan dihantar ke bahagian badan yang mana ia diperlukan.  Saiz liposom yang kecil boleh menghantar dan membebaskan rumusan aktif yang diperlukan dengan tepat ke dalam badan.
Pegaga (Centella Asiatica


  1. Kaya dengan vitamin A & C
  2. Menggalakkan penyembuhan luka
  3. Meransang sintesis kolagen


Daun kaduk/Wild Yam

  1. Komponen aktif diosgenis boleh ditukar kepada phytohormon yang mirip dengan aktiviti hormon progesteron.
  2. Antioksidan dan menegangkan otot.




Kacang soya   
  1. Membantu masalah endoktrin
  2. Membantu sintesis kolagen, memutih dan melembabkan kulit.





Untuk anda yang ingin mencuba bolehlah hubungi saya di No. 013-2549702.  Botol besar berharga RM220.00 dan botol kecil (pek percubaan) berharga RM50.00.  Produk dijamin halal, gunakan tanpa was-was, yakin setiap usaha pengubatan diiringi doa dan tawakal kepada Allah SWT.





Sunday, April 15, 2012

Pahit Manis Danau Toba

Ingin saya ceritakan pengalaman yang baru saya lalui mengenai percutian saya dan keluarga ke Danau Toba, Medan.  Pengalaman ini mungkin telahpun dirasai oleh mereka yang pernah menjejaki kaki ke Pulau Samosir, Danau Toba. Di pulau itulah kami menginap untuk satu malam.  Perkara yang sangat tidak saya senangi ialah sikap para peniaga di pulau tersebut yang keterlaluan merayu dan seakan memaksa para pelawat untuk membeli jualan mereka.  Memang banyak cenderamata dan hasil kraftangan mereka sendiri yang menarik perhatian saya. Rasanya banyak yang ingin saya beli tapi sayangnya sikap mereka membuat saya tidak jadi untuk membeli kerana seolah-olah saya tidak berhak untuk memilih.  Kalau tidak jadi membeli mereka akan merayu dan merayu hingga saya rasa rimas dan pening.  Selepas satu gerai itu saya tidak tertarik untuk singgah lagi dan mahu terus keluar dari kawasan gerai-gerai jualan cenderahati mereka.  Sehingga akhirnya saya disapa oleh salah seorang peniaga perempuan yang agak muda dan mempelawa saya melihat barang-barang jualannya, sapaannya begini "Ibu, ibu mari lihat barang saya, tak beli pun tak apa, kita tak marah" . Mendengar kata-kata itu saya kasihan mungkin dia faham rata-rata sikap peniaga di situ tidak disenangi oleh para pelawat.  Lalu saya dan adik beradik singgah di situ agak lama dan membeli jualannya agak banyak juga kerana mungkin kami tidak akan singgah di gerai yang lain, sehingga seorang peniaga di sebelahnya datang memanggil kami minta datang separuh ke kedainya, tetapi apakah dia tahu kenapa kami singgah dan kenapa kami tidak singgah.  Setelah keluar dari kedai tersebut  seterusnya di kedai yang lain saya ingin juga membeli beberapa helai t-shirt untuk anak-anak saudara tapi saya batalkan saja niat tersebut kerana rimas dengan sikap mereka.  Sudahlah saya pening untuk mengira dalam rupiah, pening pula dengan sikap mereka.  Wahai peniaga di Pulau Samosir ubahlah sikap kalian agak tidak membuat para pembeli rimas lalu tidak jadi membeli. Saya sendiri telah membeli tanpa rela sebab barang yang dibeli bukan pilihan hati yang sebenar sebab dah tak  ada size pilih pula barang yang lain.  

Monday, April 2, 2012

Nostalgia sebuah sajak

Semasa penghujung tahun 2011, saya mengemas dan ingin membuang beberapa hand beg lama yang tidak boleh digunakan..  Di dalam salah sebuah beg tersebut terjumpalah keratan sajak yang memang saya simpan, mungkin waktu itu bait bait sajak itu begitu bermakna bagi diri saya.  Sajak tersebut ditulis oleh seorang penyair dengan nama pena HR.KT bertarikh Oktober 1994.  Mungkin sajak itu membawa makna untuk sesiapa pun dengan tafsiran sendiri.
Di bawah ini saya tuliskan semula  sajak tersebut,  Untuk peminat-peminat sajak bolehlah menghayatinya.

BINGKISAN EMBUN


Kesementaraan yang dipilih itu
telah berserakan
bak mutiara
di daun daun


Ketika rindu tak tergapai
dan cinta tak tercapai
kau pun memilih sepi
yang berputik
bagai mimpi
di luar janji


Kesegalaan yang diraih itu
telah berguguran
bak kaca-kaca
ditimbang cahaya


Ketika hasrat tak terisi
dan kau hanya mampu mengiringi
malam yang bakal masuk
ke dalam kelam
siang yang bakal keluar
mencari sinar.


HR.KT - Oktober 1994.