Pages

Monday, April 2, 2012

Nostalgia sebuah sajak

Semasa penghujung tahun 2011, saya mengemas dan ingin membuang beberapa hand beg lama yang tidak boleh digunakan..  Di dalam salah sebuah beg tersebut terjumpalah keratan sajak yang memang saya simpan, mungkin waktu itu bait bait sajak itu begitu bermakna bagi diri saya.  Sajak tersebut ditulis oleh seorang penyair dengan nama pena HR.KT bertarikh Oktober 1994.  Mungkin sajak itu membawa makna untuk sesiapa pun dengan tafsiran sendiri.
Di bawah ini saya tuliskan semula  sajak tersebut,  Untuk peminat-peminat sajak bolehlah menghayatinya.

BINGKISAN EMBUN


Kesementaraan yang dipilih itu
telah berserakan
bak mutiara
di daun daun


Ketika rindu tak tergapai
dan cinta tak tercapai
kau pun memilih sepi
yang berputik
bagai mimpi
di luar janji


Kesegalaan yang diraih itu
telah berguguran
bak kaca-kaca
ditimbang cahaya


Ketika hasrat tak terisi
dan kau hanya mampu mengiringi
malam yang bakal masuk
ke dalam kelam
siang yang bakal keluar
mencari sinar.


HR.KT - Oktober 1994.



No comments: