Pages

Thursday, October 20, 2011

Azlina Firzah, Aku dan Kanser.


Dr Azlina Firzah
Andainya penyakit ini tidak menimpa diriku, kita tidak mungkin bertemu. Kita tidak mungkin berbicara hidup dan mati, tangis dan ketawa. Setiap penyakit ada ubatnya.  Kita hendaklah berusaha selagi termampu.  Dikala penyakit ini menguji diri, sebagai insan yang terbatas kemampuan kita perlukan bantuan. Di luar sana banyak orang yang akan membantu, banyak orang yang akan mendoakan, banyak orang yang akan memberi semangat.. Penyakit maut ini sudah semestinya mengundang keresahan, kesedihan, merudum hati dan perasaaan insan-insan tersayang.  Kepakaranmu menjadi keyakinan untuk insan-insan sepertiku.  Kemanisan mu, keramahan mu, kelembutanmu menjadi penawar dan kelegaan di hati.  
Aku rela, aku pasrah aku yakin kepada ketentuan Allah yang menentukan pengubatan, penyembuhan. Allah yang memakbulkan doaku dan insan-insan tersayang.  Aku datang bertamu di gedung rawatanmu, aku datang bagai menyerah diri yang tak berdaya.  Aku ingin menghimpun semangat ini agar kuat, gagah melaluinya.  Terima kasih yang tidak terhingga, Dari jauh aku doakan kesejahteraanmu di samping menjalani tugas muliamu.
Dr Azlina Firzah, akulah pasakit mu yang tidak akan  melupakan jasamu hingga ke akhir hayat.
Kepada insan hawa di luar sana, tampillah mendapatkan rawatan secepat mungkin.  Pakar-Pakar terlatih di hospital kerajaan sedia membantu, jika berkemampuan hospital swasta juga ada, ingatlah orang-orang yang tersayang.

No comments: